Sabtu, 23 Ogos 2014

Bahagia itu Milik Orang yang Bersyukur


Jika kekayaan bisa membuatkan orang bahagia, tentunya Adolf Merckle, orang terkaya dari Jerman tidak akan meniarapkan di atas landasan kereta api.

Jika kemasyhuran boleh membuatkan orang bahagia, tentunya Micheal Jackson, penyanyi terkenal USA tidak akan mengambil ubat tidur secara berlebihan.

Jika kekuasaan bisa membuatkan orang bahagia, tentunya G. Vargas, presiden Brazil tidak akan menembak jantungnya sendiri.

Jika kecantikan boleh membuatkan orang bahagia, tentunya Marilyn Monroe, artis jelita dari USA tidak akan menelan pil tidur dan mengambil ubat terlarang secara berlebihan.

Jika kesihatan bisa membuatkan orang bahagia, tentunya Thierry Costa, doktor terkenal dari Perancis tidak akan membunuh diri hanya kerana kritikan dalam sebuah acara televisyen.

Ternyata bahagia atau tidaknya hidup seseorang itu bukan ditentukan oleh kekayaan, kecantikan, kemasyhuran, kekuasaan, kesihatan atau kejayaan dalam hidupnya. Tapi yang boleh membuat seseorang itu bahagia adalah dirinya sendiri. Mampukah mereka mensyukuri semua yang sudah dimiliki.

Jika kebahagiaan boleh dibeli, pastinya orang² kaya akan membeli kebahagiaan itu dan kita akan sukar mendapatkan kebahagiaan kerana sudah diborong oleh mereka.

Jika kebahagiaan itu ada di suatu tempat, pasti belahan lain bumi ini akan kosong kerana semua orang akan  berkumpul di sana, di mana kebahagiaan itu berada.

Untungnya kebahagiaan itu berada dalam hati setiap manusia. Jadi, kita tidak perlu membeli atau pergi mencari kebahagiaan itu.

Yang kita perlukan ialah HATI yang BERSIH dan IKHLAS serta FIKIRAN yang JERNIH. Maka, kita bisa mencipta rasa BAHAGIA itu pada setiap masa, di mana dan dalam keadaan apa sekalipun.

Sesungguhnya, KEBAHAGIAAN itu milik orang yang BERSYUKUR.

Sumber: FB








3 ulasan:

Terima kasih atas kunjungan dan komen-komen ikhlas daripada anda. Insya-Allah kunjungan anda akan dibalas.

COPYRIGHT 2011 - 2015 © IBU BERBICARA